Jumat, 06 April 2018 - 23:22:33

Polisi Segera Investigasi Kebocoran Data Facebook Indonesia

    Anggre Dwie Hits : 13441    

CNN Indonesia


PEKANBARU, RIAUAKSI.COM -- Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara meminta Polisi Republik Indonesia (Polri) melakukan penegakan hukum terkait dengan dugaan pembocoran data Facebook di Tanah Air.

Hal itu disampaikan Rudiantara terkait dengan dugaan kebocoran data Facebook di Indonesia. Dia menuturkan pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian.

"Kami berkoordinasi dengan Polri untuk penegakan hukum secepatnya," kata Rudiantara di Jakarta, Kamis (5/4).

Dia menegaskan pihaknya sudah meminta berapa banyak jumlah pengguna Facebook yang dibocorkan datanya. Rudiantara juga menyebutkan dengan persoalan tersebut, pihak Facebook bakal dapat dipidana.

"Sanksinya hukuman badan sampai dengan 12 tahun," kata dia.

Sebelumnya, Facebook mengungkap jumlah pengguna yang datanya dimanfaatkan oleh Cambridge Analytica mencapai 87 juta akun, lebih banyak dari laporan awal sekitar 50 juta akun.

Melalui blog perusahaan, Chief Technology Officer (CTO) Facebook Mark Schoepfer merilis daftar pengguna berdasarkan negara yang paling terdampak dari kebocoran data ini. Mayoritas berasal dari Amerika Serikat sebanyak 70,6 juta akun atau 81,6 persen.

Indonesia berada di peringkat ketiga dalam daftar tersebut dengan 1 juta lebih akun, satu nomor di bawah Filipina dengan 1,1 juta lebih akun.

Jaminan Perlindungan Data

Ketua Umum Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Wenseslaus Manggut mengatakan pihaknya meminta pemerintah menjamin data pribadi warga. Selain itu, juga memastikan tak ada penyalahgunaan data itu untuk kepentingan politik.

Tak hanya itu, AMSI juga meminta Facebook untuk memperbaiki mekanisme soal perlindungan data.

"Facebook untuk memperbaiki mekanisme perlindungan data pribadi penggunanya, serta mengidentifikasi dan menghapus konten hoaks yang beredar di platformnya," katanya.


    Category : Teknologi    
    Tags        :    
    Sumber  : CNN Indonesia


0 Komentar :



Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 








  Terkini  



  Most Popular  



  Teknologi  




Hindari Hal ini pada Mobil Matik

  Ekonomi Bisnis  




Perbankan Indonesia Disarankan Tiru "Gaya" Fintech