Senin, 21 Mei 2018 - 09:39:09

Sisi Gelap di Balik Gemerlap Pernikahan Pangeran Harry - Meghan

    Anggre Dwie Hits : 20929    

Cakaplah.com


Riauaksi.com - Kerajaan Inggris, satu dari sedikit kerajaan peninggalan abad feodal di Eropa, menjadi sorotan publik pada akhir pekan ini. Itu setelah ribuan stasiun televisi dari segala penjuru dunia menyiarkan prosesi pernikahan Pangeran Henry Charles Albert David dengan Meghan Markle.

Dua hal yang menjadi sorotan publik via media dalam pernikahan kaum bangsawan tersebut. Pertama, Pangeran Hary melanjutkan tradisi sang kakak, yang menikahi perempuan bukan bangsawan. Kedua, kemewahan pernikahan itu sendiri.

Kaum oposan, terutama kelompok kiri yang berbasis di Inggris, mengkritik pernikahan sang pangeran. Sebab, dana anggaran pernikahan tersebut dinilai pemborosan di tengah kemelaratan kaum miskin Britania Raya.

Semua kritik itu bermula dari Simon Dudley, pemimpin Tory -kelompok konservatif- yang merupakan anggota Dewan Windsor, tempat dilangsungkannya pernikahan tersebut.

Pada 23 Januari 2018, seperti dikutip The Guardian, Simon mengusulkan agar setiap gelandangan di wilayahnya “dikandangkan” ketika persiapan dan berlangsungnya pernikahan Harry-Meghan.

“Situasi ini (gelandangan dan peminta-minta) adalah cahaya yang tak menyenangkan di kota nan indah ini. Sebagai pemimpin wilayah kerjaan, situasi ini benar-benar tidak dapat diterima oleh saya maupun anggota dewan,” tulis Simon dalam usulannya.

Tak hanya itu, Simon juga mengusulkan agar setiap gelandangan dan pengemis didenda 100 Poundsterling selama masa persiapan dan prosesi pernikahan kerajaan.

Kritik berlanjut pada pernak-pernik pernikahan megah tersebut. Uang kerajaan untuk membiayai pernikahan itu mencapai 32 Juta Pounds.

Dari total uang itu, sektor belanja yang paling dikritik kalangan oposan adalah pembuatan 20 terompet berlapis perak seharga 90 ribu Pounds.

Sementara untuk membuat busana pernikahan Meghan, menghabiskan dana 100 ribu Pounds.

Biaya belanja itu kontras dengan tuntutan perawat-perawat medis Inggris, yang ingin tingkat minimal upah mereka naik. Tuntutan yang tak kunjung direstui parlemen maupun Perdana Menteri Theresa May.

Tak Seperti Dongeng

Pada media-media sosial, berseliweran foto-foto Meghan muda yang duduk di besi pembatas istana. Warganet menilai, Meghan seperti hidup dalam dongeng-dongeng indah mengenai perempuan biasa yang dinikahi seorang pangeran.

Dongeng khas pernikahan si miskin dengan pangeran kaya raya. Namun, The Independent, Sabtu (19/5/2018), menerbitkan artikel yang mengkritik asumsi tersebut.

The Independent mengutip satu penelitian bahwa pola ”pernikahan acak” atau antara orang kaya dengan golongan miskin, justru cenderung menurun.

”Dalam kasus Duke dan Duchess of Sussex, Meghan Markle adalah seorang aktris yang sukses, dengan kekayaan bersih sekitar USD 5 juta, sangat mengesankan bagi seseorang di usia pertengahan 30-an,” tulis The Independent.

”Orang-orang kekinian cenderung memilih pasangan yang kurang lebih sama seperti dirinya, bukan malah kurang. Jadi, salah satu hasilnya adalah, meningkatnya ketidaksetaraan.”

Sementara dalam hasil penelitian Biro Riset Ekonomi Nasional di Amerika Serikat yang dikutip Independent, pernikahan yang tak lagi acak tersebut turut menciptakan ketimpangan perekonomian di AS sejak tahun 1960 sampai 2005.

Si miskin, akan terus menikahi warga miskin, dan menciptakan anak-anak miskin. Sebaliknya, orang kaya akan menikahi orang-orang kaya dan melahirkan anak-anak kaya.

“Jika kaum muda yang terdidik memilih orang muda yang berpendidikan tinggi sebagai mitra hidup mereka, maka anak-anak mereka cenderung memiliki awal yang lebih baik. Semakin banyak mitra kaya dengan orang kaya, semakin besar keuntungan yang tertanam dari anak-anak dan anak-anak mereka,” tulis Independent.

Penelitian itu tampak menguatkan tesis ekonom kesohor asal Prancis, Thomas Pikkety, yang dijuluki sebagai ”Karl Marx abad 21”.

Dalam bukunya yang terkenal, “Capital in the Twenty-First Century” (The Belknap Press of Harvard University Press; 2014), ia berkonsentrasi pada fakta unik, bahwa orang-orang kaya pada abad ke-21 justru disebabkan oleh warisan ketimbang tabungan.

Menurutnya, pewarisan adalah mekanisme penting dalam proses konsentrasi kekayaan yang menciptakan ketidaksetaraan.

Sejak tiga abad lampau, yakni abad ke-18 dan 19, pewarisan sebagai mekanisme konsentrasi modal kekayaan semakin tampak jelas karena kaum bangsawan maupun pemilik modal akan menikahi orang-orang kalangannya sendiri.

Dengan begitu, kekayaan dari dua atau lebih keluarga bisa dipersatukan melalui warisan kalau mereka mengikatnya dengan pernikahan.


    Category : Internasional    
    Tags        : #internasional    
    Sumber  : Cakaplah.com


    0 Komentar :



    Isi Komentar :
    Nama :
    Website :
    Komentar
     
     (Masukkan 6 kode diatas)

     








      Terkini  



      Most Popular  



      Teknologi  




    Mitsubishi Xpander di Semester Pertama 2018 Rajai Wholesales Tanah Air

      Ekonomi Bisnis  




    BEI perbarui sistem perdagangan dengan JATS NextG