PEKANBARU,  - Selain delapan blok minyak dan gas (Migas), Provinsi Riau juga memiliki 11 ladang minyak yang telah dieksplorasi. Namun semuanya belum ada indikasi potensi penggarapan untuk mengangkat minyak keluar permukaan.


Demikian disampaikan Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Riau, Indra Agus Lukman, kepada  Sabtu (19/1/2019) di Pekanbaru.

"Lebih kurang ada 11 blok yang saat ini diekplorasi, namun memang belum ada menemukan indikasi potensi lebih baik. Semuanya perlu perhitungan kalau memang mau diangkat," katanya.

Menurut Indra, ada banyak faktor mengapa kegiatan eksplorasi minyak dan gas di 11 ladang minyak itu belum bisa tindaklanjuti.

"Faktor penyebabnya belum ada keseimbangan antara modal investasi dengan kemungkinan hasil produksi Migas tersebut. Makanya pihak pengembang cenderung masih menahan diri untuk menggarap potensi itu," paparnya.

Hal itu, kata Indra, karena sejauh ini potensi minyak belum bisa diperkirakan hasilnya. Diantara blok-blok yang saat ini masih dalam tahapan eksplorasi terdapat di beberapa daerah di Riau, diantaranya blok Migas di perbatasan Kuansing-Kampar, Kampar-Pelalawan dan Pekanbaru.

"Dari 11 belum ada yang mengindikasikan bisa diproduksi, selain itu ada hitungan bisnis karena harga minyak dianggap belum cocok makanya kegiatan eksploitasi belum dilakukan oleh pengembang," cakapnya.

SUMBER : cakaplah.com